Treatment lanjutan Laser Fraksional Co2

Hari ini mumpung ada waktu luang, sempetin untuk treatment kedua laser untuk ngilangin bekas jerawat.

Krn dokter yg biasa ngerjain sedang tidak praktek, aku ditangani dokter pengganti. Prosedur laser tetep sama kayak pertama seperti yg kuposting Disini, hanya ada sedikit beda di penampakan kulitnya. Kali ini kulit tidak sebengkak / semerah sebelumnya, tapi ada bagian yg lebih gosong karena katanya lasernya ditumpuk (2 kali tembakan).

PhotoGrid_1521299658312

Yang bikin kuatir, kl diliat di foto ini ada bintil2 merah, itu adalah benjolan2 kyk jerawat di pipi dan dagu yg langsung muncul setelah laser. Laser pertama sih ga gini😒. Semoga ga jadi jerawat beneran, karena cukup banyak benjolannya, di pipi ada Sekitar 8 biji dan dagu 1. Sebelumnya pas laser pertama, ada juga jerawat tumbuh berapa hari setelah treatment tapi ga banyak. Jenis jerawatku soalnya selalu besar, merah dan kayak basah atau susah kering. Kalopun kempes, selalu ninggal noda merah dikulit 😒

Oh ya, belakangan kulitku mulai tumbuh lagi bintil bintil daging disekitar mata dan pipi atas. Kalo dulu dibilangi namanya siringoma. Entah yg sekarang namanya apa pula (krn ada macem2 jenis tumor jinak kyk gini)

Sekitar 6 tahun lalu udah pernah dihilangkan dengan electrocauter yang rasanya WOW sakit & gak nyamannya krn daerah mata kan kulitnya tipiis dan banyak syarafnya, jd begitu kena tindakan rasanya haduhh pol nggak enaknya. Mestinya, treatmentnya juga laser untuk ngusir bintil mengganggu ini, tapi aku mikir ini treatment rasanya bikin kapok. Bayangkan aja mesin yg bunyinya “ccrt crrt”, kena kulit kyk kesetrum setrum dosis ringan, rasanya panas, trus masih ketambahan ada bau gosong2nya πŸ˜…

Kalo dipipi aja ga nyaman, apalagi deket mata. Jd biarlah ide ngilangin siringoma/bintil ini jadi wacana dulu πŸ˜„πŸ˜„

Gimana hasil laser setelah 2 kali treatment ini, akan di update minggu depan kalo udah kelotok semua…😘 berdoa saja berharap semoga scar jerawatnya lebih tipis, krn perjuangannya berat banget..aku ga kuat, hahahah

Bicara Emas; Bisakah jadi Alternatif Investasi?

Rasanya udah lama ga ngecek2 investasi.Kebetulan kemarin sedang bebersih laci, jadinya nemu nota pembelian emas antam. (Notanya doang, emasnya di save ditempat amaan…hehehe). Mumpung ada waktu anak2 lagi tidur, cuss kusempetin cek harga emas saat ini.

Kenaikannya lumayan memang kalo diliat dari harga beli, tapi sebagai catatan kalo kita jual emas di antam, kita akan dikenakan harga jual yg berlaku. Sayangnya, spread atau selisih harga beli dan jual ini lumayan gede. Itu sebabnya kalo mau invest emas, memang harus jangka panjaaang supaya jual ga rugi spread aja.

Berikut harga emas saat kubeli kapan hari.

1 juni 2015 Rp. 5.280.000
8 Okt 2016 Rp. 5.700.000
4 Mar 2017 Rp. 5.630.000

Harga beli emas per hari ini 28 feb 2018 (10 gr)
Rp. 6.145.000

Harga jual emas hari ini (10 gr)
Rp. 5.715.000

Spread : 6.145.000-5.715.000 = 430.000

Jadi jangan dibayangkan kalo kita akan mendapat gain dengan pengurang harga beli juga. Enggak yaa, kalo kita akan jual, kita akan dikasih harga yang lebih rendah, yaitu 5.715.000 itu. Sedangkan kalo kita mau beli, kita akan dikasih hArga 6.145.000

Nah dari itungan itu aja, udah keliatan kan bahwa emas memang lebih cocok sebagai hedging / pelindung kekayaan dibandingkan investasinya.

Berikut rincian floating profit/loss dari pembelian emas yg kulakukan kapanhari:

1 juni 2015 Rp. 5.280.000 untung 8,2 %
8 Okt 2016 Rp. 5.700.000 rugi 0,26%
4 Mar 2017 Rp. 5.630.000 untung 1,5 %
Keuntungan rata2 : 3.22%

Untuk saat ini, return yg diharapkan bahkan tidak mampu menandingi inflasi ;-(

Meski begitu, jika dibandingkan dengan tabungan, emas tetap layak disimpan dgn pertimbangan bahwa dalam jangka panjang, harganya akan naik mengikuti pasar, beda dengan tabungan yg akan selalu dikondisikan dgn bunga rendah.

Emas juga likuid, mudah dijual. Bagiku, tetep kita harus punya yg namanya “pegangan” entah dalam bentuk tunai atau emas. Berjaga2 saja, jika terjadi bencana atau chaos yg bakalan menyulitkan kita untuk menarik dana di tabungan, maka emas ini bisa jadi jalan yg masih berguna. Indonesia punya banyak sejarah kelam kayak kerusuhan mei 98, isu PKI 1965, terorisme, dll. Jd wajib banget bagiku untuk bersiap2. Nah kalau ini hanya kacamata pribadi sih ya…boleh setuju boleh nggak.

Back to topic, Jadi jika temen2 punya uang lebih, daripada diparkir ditabungan yg bikin nilainya nyusut, mending diinvestasikan atau dibelikan emas. Emas bisa jadi alternatif bagi yg takut berinvestasi namun juga tidak ingin hartanya menyusut tergerus yg namanya inflasi.

Sekian sekilat infonya, semoga bermanfaat yes.
Bicara investasi atau emas, posting lama ini semoga membantu, silahkan mampir.

Nilai waktu uang

Mau Kaya, jangan nabung

2 tahun 5 bulan; Akhirnya berhasil menyapih Rafael

Sejak ~kelahiran baby G, Rafael menjadi lebih manja dan frekuensi nenennya jadi sering. Bahkan kata “nenen” udah jadi semacam mantra yang diucapkan terus menerus tiap mulutnya ga nempel PD maminya.

Berbagai cara mulai sounding (niatnya menyapih dengan cinta) sampai akhirnya aku jd sering marah karena frekuensi nempelnya ga jamak; dikasih lipstik, kunyit, bawang merah, bawang putih sampai garam (sempet keperihan jadinya), teteeep aja ga mempan. Rafael sebenernya jijik saat liat Asi mengalir keluar kalo pas LDR* pas neneni gabby, tapi anak seumur 2 tahun udah pinter. Dia bawa tisu untuk lap, dan pas udah bersih cepet2an sebelum asinya keluar dia nenen 😞

Sampai tanggal 25 desember kemarin pas papinya libur, mommy baru dapat dukungan untuk mencegah rafael nenen. Papinya bilang “hiih putih2 gitu nanti keluar dari hidungmu loh koo” sama ekspresi jijik yg mengena banget. Rafael sempet marah, teriak kuenceng karena merasa diolok mungkin yaa…sampe nangis karena pengen nenen tapi galau dan jijik kepikiran omongan papinya. Ditambah, mami pencet asi n ga sengaja kesemprot kewajahnya. Kumplit, dia ngamukk nangis2 jejeritan sambil usap2 wajahnya😁

Malamnya tiap dia bilang nenen, mommy nanya “koko mau minum putih2?, gapapa sih kalo ga jijik”. Awalnya doi ngamuk nangis terus tiap dijawab begitu. Maminya cuma bisa meluk n nyium dia sampai tangisnya agak reda, setelah itu mami jelasin kalo putih2nya itu memang untuk bayi, koko yg udah gede waktunya makan atau minum kalo lapar dan haus.
Kalo Gabby pas gumoh atau asi keluar dimulutnya, mami papinya nunjukin ke rafael sambil bilang “ini loo di dalem nenen memang ada putih2 untuk makannya gabby”.

Sampai esoknya meski pake acara drama ternyata bisa juga terlewati tanpa dia nyusu. Tiap dia bilang “nenen” mami langsung ganti kata nenen dengan “minum putih2”..daan ternyata cara ini manjurr banget. Sampai tulisan ini dibuat, rafael sukses ga nyusu. Sesekali dia sandar sambil bilang nenen. Mungkin kangen rasa nyamannya. Kalo mami tanya, mau putih2, dia akan langsung geleng kepala sambil bilang “endakk,nenen bayi”. Rupanya dia udah ngeh kalo asi itu buat adek bayi 😁

Gantinya nyusu, kalo mau tidur rafael minta “ejet” alias “pijet”. Dengan seneng hati mommy pijetin daripada kudu nyusui, krn rafael nyusunya lama bikin pegel banget dipinggang.

Meski sempet ga enak badan karena Asi yg numpuk ga dihisap, mastitis yg dikhawatirkan ga kejadian. Tiap bengkak (dan keras kyk batu-suakiit banget), mami peras sebagian (ga sampe habis), setelahnya baru disusukan ke gabby. Gabby sendiri ga kuat minum banyak, dan asi akhirnya banjir2 sampe pernah perjalanan pulang surabaya ke sidoarjo baju mami bagian depan basah semua meski pake pad. Butuh waktu semingguan sampai kondisi PD mulai normal lagi.

Jumat besok, sbg ucapan syukur, maminya mau sekedar bagi-bagi kue di kantor papi dan buat bapak2 satpam di kompleks 😁😁😁

Diet sehat untuk ibu menyusui

Kita tahu kalo busui membutuhkan kalori lebih tiap hari karena menyusui, karena itu ga heran kalo busui itu bawaannya lapar.

Tapiii…energi udah kekuras,Β  makan udah banyak, tapi kok masih lapaar?Β  Ada lagi, katanya nyusui bikin kurus, laa tapii kok malah menggendats?πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

Sebenernya statement busui butuh kalori lebih, dan nyusui bikin langsing itu fakta yg benar adanya. Hanya saja, para busui ga pernah peduli apa yg dimakan. Asal lapar, makan. Padahal, kebutuhan kalori busui itu cuma nambah 500 kalori dari kebutuhan harian org normal. Pilihan makanan yg kita pilih jelas berpengaruh pada kesehatan ibu dan kualitas asi, juga berimbas pada langsingnya ibu. Katakanlah kalori sebungkus indomi udah 350 kkal yg setara dengan 5 apel (ini umpama aja ya-kalori apel kira2 70 kkal sebijinya..).

Baik mana untuk dimakan? Tentu baik kalori yg didapat dari apel. Kandungan serat pada apel bikin gula darah ga naik drastis seperti kayak kita makan mie atau nasi putih. Efeknya, kita merasa ga ngantukan, kenyang lebih lama dan seratnya baik membantu kerja pencernaan.

Kenyang lebih lama–>makan lebih sedikit–>bb tubuh lebih terjaga.

Sebaliknya, makan 2 indomi sedang aja ternyata udah nutup kebutuhan kalori busui. (Kalori yaa…gizinya belum tentuu. )

Tapi karena mie mie an termasuk simple karbo, jadinya busui cepet lapar lagi. Indomie 2 itu rasanya cuma ngisi seperempat bagian perut aja kaan? Ga kenyang! Akhirnya busui makan lagi, lagi, dan lagi….yg kalo ditotal makannya bisa 4 atau 5 kali kebutuhan kalori tambahannya 😌

Gimana ga gemuk coba?? Kalori yg masuk lebih gede dari yg dikeluarkan (nyusui,atau aktivitas fisik lainnya).

Saranku as a mommy yg pernah naik 21 kilo saat hamil dan balik lagi ke 50, makanan kita kudu dibenerin. Pilih makanan yg bergizi dan berserat kayak sayur buah 2/3 porsi harian (kalo niat banget diet πŸ˜„). 1/3nya baru karbohidrat. Pilih nasi merah, oat, atau roti gandum deh daripada nasi putih atau putih2 lainnya krn mereka itu biang bikin lapar.

Hal yg sama berlaku untuk yg niat kecilin angka timbangan yaa..tinggal makan hariannya aja dikurangi dan diganti dengan kalori dari sumber yg lebih sehat.

Nanti mommy cerita lagi soal diet sehat, karbo simple dan hubungannya sama kenaikan BB busui..

Kalo terbantu dgn artikelnya, klik follow di sidebar atau bagian bawah (kalo hp), supaya aku termotivasi untuk bikin postingan yg bermanfaat lainnya yaaIMG_20170814_080308_510

Yang gampang dibikin tapi uenak; Manisan Rambutan

Musim rambutan,
Suami mesti niat beliin rambutan…😁
Doi yg kupas rambutan, aku yg misahin dari bijinya dan mbumbui.

*2 kilo rambutan jadi semangkok gede ga penuh yg sekali duduk habiss*

Sebenarnya yg bikin lama bikinnya cuma ngupas2 rambutannya, kalo Bahan2nya sih gampaang bangeet nyarinya. Cuma butuh cabe, jeruk nipis, gula, garam sesuai selera.

Kalo aku pribadi takaran bahan utk 2 kilo rambutan:

– 3 sdt garam

-7.5 sdt gula (perbandingan garam gula 1;2.5)

– 8 biji rawit

– 3 biji jeruk nipis+1 biji dipotong tipis2.

Setelah rambutan dikupas, dicuci dgn air mineral, baru deh kupas dari bijinya dan ditambahkan bumbu2. Diamkan dikulkas sebelum dimakan. Segerrr enakk…😁

 

 

 

Before after laser fractional CO2

Menyambung cerita tentang pengalaman laser di postingan sebelumnya;Β Mau Ngilangin Scar-Coba Laser Refractional CO2 ,Berikut aku ceritakan tahapan2 pengelupasan after laser.

Setelah bengkak pasca laser, besoknya kulit muka udah membaik dalam artian udah ga bengkak lagi, cuma di wajah ada bekas2 kota garis garis merah. Kulit muka kasar dan kering banget.

2 hari pasca laser, kulit muka udah mulai gatel terutama di tulang dan cuping hidung. Ampun, pengen garuk tapi inget nasehat dokter kalo ga boleh digaruk dan minimalkan sentuhan dgn tangan.

Hari 4, krim antibiotik udah dihentikan, n boleh pake krim kita sendiri (yg butuh lebih banyak dibanding biasanya krn kulit kering bangett). Pipi udah mulai sedikit kekupas. Gatel ga cuma ditulang hidung tapi juga ke pipi. Pipi juga terasa ketat kayak ketarik dgn bekas kotak2 yg mulai item, merahnya udah ganti coklat kusam tp ga seseram kayak review blog yg pernah kuliat sampe ngupas tebel gitu. Meski penampakannya ga terlalu yg serem gimana, kulit pas dipegang kasar kyk pegang ampelas πŸ˜…

Setelah warna kusam banget, mulai rontoklah sel kulit matinya. Kalo habis cuci muka ditepuk toner, keliatan banget serpihan2 kulit yg kekupas. Sampe 10 hari barulah kulit keliatan lumayan membaik.Β PhotoGrid_1514649216959

Aku sendiri ga merasakan perubahan signifikan dengan treatment laser ini selain warna kulit yg jadi putih banget sampe belang sama leher (untung ga belang sama dahi, mengingat aku cuma laser bagian mid lower face). Malahan, Wajah nongol jerawat dan flek bekas jerawat yg awalnya udah samar jadi keliatan. Juga muncul flek yg gelap dikulit dikedua pipi. Pas kuliat foto sebelum treatment, flek itu rupanya memang udah ada sebelum laser, hanya tipis sekali sampe aku ga nyadar kalo punya flek. Justru setelah laser fleknya jadi item dan lumayan jelas keliatan 😒

Tadi konsul lagi ke dokternya, dia bilang memang efek laser bisa bikin kulit cerah krn kan kulitnya ganti baru, dan flek itemku bisa jadi karena luka yg ga maksimal sembuhnya. Jadii dikasih lagi deh krim khusus yg ditotol di flek dan krim malam balik pake krimnya dokter lagi karena 2 minggu lagi udah dischedule untuk laser kedua. Semoga ini terakhir kali deh yaaa…

Ohya, untuk leher yg item aku giatin pake serum true perfection sebelum pake krim pagi/malam. Selama ini ga pernah pake serumnya didaerah leher-irit serum krn mahaall 😁- dan syukurlah sekarang warnanya udah hampir rata. Jd true perfection ini memang top n rekomen banget bikin kulit berkilau dan rata warnanya.

Berikut foto sebelum (kiri) dan sesudah laser (kanan), rasanya ga ada bedanya sih 😁

Difoto bawah ini, keliatan kan ada flek dibawah mata kanan dan kiri yg makin nyata setelah laser.

PhotoGrid_1514644825207

Ditunggu review treatment berikutnya yaa dan semoga treatment kedua nanti masalahnya bisa teratasi dan impian punya kulit mulus bisa terealisasi 😊😊😊

 

 

 

Mau Ngilangin Scar-Coba Laser Refractional CO2

 

Namanya perempuan, selalu pengen tampil cantik, termasuk diriku yang sebenernya sekarang udah puas banget make krim perawatan yg setahun ini setia merawat kulitku.

Kulit wajahku dibanding tahun lalu itu udah jauhh banget bedanya. Sekarang udah keliatan warnanya merata, berkilau, dan garis2 kerutnya udah samar. Tapi satu ganjalan yg Lanjutkan membaca Mau Ngilangin Scar-Coba Laser Refractional CO2 β†’