Arsip Kategori: Pregnancy

Alat Uji Kesuburan

image

Enter a caption

Selain test uji kehamilan, ada lho test uji kesuburan. Macam2 merek sekali pakai ada fertitest, ovutest dll. Sangat berguna buat yang ingin hamil tapi males ngitung masa subur/ siklus tak lancar, juga mencegah kehamilan bagi yang tidak berkontrasepsi.

Kalau yang sekali pakai biasa menggunakan urine, Ovutest ini pengujiannya cukup memakai air ludah. Air ludah dioleskan ke kaca yang ada lampu di alatnya sebagai media untuk melihat apakah saat itu kita subur atau tidak. Kita tinggal nyalain lampunya, trus ngeker deh. Praktis dan lebih murah kan ya, krn pemakaiannya bisa diulang lagi.

Harganya waktu itu beli di guardian, sekitar 200 ribuan. Sedangkan yang sekali pakai berkisar 20-25 ribu.

Hamil Kedua; 26 Minggu Terlewati (dengan baik)

Bersyukur banget, 26 minggu kehamilan terlewati tanpa ada keluhan berarti. Hari ini mulai muncul nyeri pinggang belakang, dan tumit yang mulai sakit kalo dipake berdiri agak lama. Akibat kenaikan berat badan mungkin ya. Jika menengok kebelakang di posting terdahulu Usia Kehamilan 26 Minggu ; Kaki Super Bengkak, terasa jauh sekali perbedaan hamil Rafael dengan kehamilan yang kedua ini.

Selain tumit yang gampang pegel dan lelah, Lanjutkan membaca Hamil Kedua; 26 Minggu Terlewati (dengan baik)

Tips cantik: Cegah Strechmark saat hamil

Kalo hamil gini, hbl n body cream cepett habisnya. Soalna makenya sampai badan basah kena lotion tok Untungnya produk ini cepet nyerep dikulit n ga berdaki.

Pas hamil pertama pernah pake g*yde*m yg iklannya bagus untuk kulit bumil. Tapi kurang cocok diaku krn ga bau ( mirip obat baunya), n tebel dakinya/lengket, jdnya cukup make 1 tube aja.

Sepengalamanku hamil pertama dulu, buang2 banyak lotion gini gapapa, asal sepadan sama hasilnya ya. Pilih yang bikin kulit awet lembabnya, krn pas hamil kan kulit meregang bikin kering dan gatal yg bikin bekas parut alias strechmark. Pokok tiap gatel (grenyep-grenyep memang gatelnya kulit meregang itu ya) langsung dioles dikusuk-kusuk pake lotion. Dgn gitu, resiko strechmark bisa dihindari lho.

Mumpung lotion favorit ini lagi promo beli 2 lebih murah (kemasan guede 400ml), skrg nyetok aja drpd nyesel kyk beli milk honey pas promo kemarin yg cuma beli 1, ga mikir sihh kalo bakal cepet habis.

image#happy skin with ext pumpkin seed
#milk n honey body cream
#healthyorganicsproduct
#beautifulskin

Hamil kedua, lebih cuek (edisi mampir curhat)

Kadang berasa salah karena hamil ini malah ga sempat nulis apa2 yang terjadi semasa kayak hamil pertama dulu. Duh sayang, maafin mami ya yg belum bisa bagi waktu antara kerja, ngurus kokomu, sama ngurus rumah. Maap, maapp…

Yang pasti, memasuki 5 bulan usia kehamilan, si kecil didalem udah intens ketuk-ketuk perut, ingin diperhatiin juga.

Bobot udah 53-53,5 kilo. Naiknya kebanyakan lagi. Mungkin memang udah bawaan kalo hamil gedee kali ya. Yah diterima aja, asal makannya tetep dijaga ga kayak pas hamil pertama.

Ngarepnya sih naik bb cukup 10 kilo maksimal, ya semoga bisa kesampean. Biar ga susah juga nuruninnya. Apalagi katanya kalo makin sering ngelahirin, badan makin gampang mekarnya. Iya kalo bolu kukus, makin mekar makin camtik. Lha kalo kita, jadinya kan kayak lontong kelipet. Gak banget..!

Bulan ini kami juga kompakan sakit bapil. Batuk ini paling nyiksa karena gatel banget di tenggorokan, trus ga bisa mnum obat sembarangan kan kalo hamil? Jadinya beralih minum obat herbal, lemon madu, lo han kuo, sama susu murni. Puji tuhan, seminggu udah agak baikan.

Ngomong2 obat herbal, saat nyoba racikan madu jeruk nipis, ternyata efeknya beda sama madu lemon lho. Lemon lebih enak, kalem di kerongkonganku. Biasa kalo habis minum jeruk nipis, malah langsung batuk ga berenti. Kali ini kalem, ga protes ini leher.

Madunya aku pake madu hutan tesso nilo. Produksi madu ini terbatas, cuma 5ribu botol sebulan karena ternaknya dilakukan tanpa merusak habitat aslinya. Beli madu ini, juga berarti ikutan nyumbang dan menjamin kelangsungan hidup peternak madu dan keberlangsungan gajah. Jadi ga bisa bantuin nyumbang uang, tenaga atau ilmu, mari kita beli poduk madu ini sajoo..

image

Ini ngomong apa ya, ngalor ngidup ga karuan..hehee..
Intinya sih, aku pengen tetep update, kasian blognya dianggurin, kasian si baby kedua ga diperhatikan juga perkembangannya. Biar nanti kalo dia baca blog maminya, dia ga sakit hati. Hihihik, ngerti ya dek, kalo mamimu suibuk poll belakangan. Ini aja updatenya jam 1 pagi lhoo…tanda mami masih terjaga karena kamu mulai umek diperut. Sesibuk apapun, saat kamu goyang, mami sempetin ngelus balik. Gitu itu, senyum mami dah otomatis tersungging bayangin kamu didalem.

Makasih ya sayang udah ga rewel, ngerti sama kokomu. Cepet gede, sampai ketemu juli yaaa..

Awww, …..positif lagi…!

Pantas badan ga enak terus…ternyata rafael mau punya adek…

Disyukuri, memang pengen nambah adek, walaupun masih trauma.

Semoga masih bisa nyusui, dan semoga kehamilan yg ini, ga nyiksa kayak kemarin.

Sekarang usia kandungan 5 minggu (dihitung dari awal menstruasi), tetapi pmbuahannya berkisar 3 minggu lalu. Eww, yaa itu pas kami lagi inep di centra aria karena besoknya ada acara rekonisi Oriflame pas tanggal 16 Oktober . Belum genap 2 tahun merried, udah hamil kedua kali, takut, cemas , sempat terbersit. Apa mampu mengurus 2 bayi nantinya, sedangkan satu saja sudah bikin aku kerepotan. Tapi ya kami berserah, jika diberi lagi, mungkin kami dianggap mampu mengurus mereka.tuhan pasti tahu yang terbaik kan?

image
 

Menyusui itu (ga) Gampang

Kupikir, menyusui itu proses alami yang ibu mana saja bisa melakukannya dengan mudah. Tinggal buka, masukkan puting dan ‘ blep’ , bayi minum dengan enak, bayi tenang dan ibu pun senang. Nyatanya, sampai saat ini baby El hampir 4 bulan, aku masih punya problem menyusui meski sudah jauh kebih baik daripada dulu. Berikut beberapa masalah yang kualami yang membuat menyusui menjadi perjuangan, yang andaikan saja kutahu lebih awal mungkin bisa dihindari. Lanjutkan membaca Menyusui itu (ga) Gampang

Usia kehamilan 38 Minggu: Di Ujung Penantian

Kontrol mingguan ke RS, dan sekali lagi dicek panggul (cerita mengenai pemeriksaan posisi kepala bayi ada Disini ). Sekali lagi mengalami hal yang tidak menyenangkan, ditambah pemeriksaannya lebih dalam dari minggu lalu, artinya sudah pasti rasa sakitnya bertambah. Dokter Eston bilang jalan lahir sudah lunak, namun posisi kepala bayi agak jauh didalam. Lanjutkan membaca Usia kehamilan 38 Minggu: Di Ujung Penantian

Usia Kehamilan 37 Minggu ; Pemeriksaan Penunjang

Sejak usia 36 minggu, kontrol ke dokter kandungan rutin dilakukan seminggu sekali untuk memeriksa kondisi janin dan ibu.

Minggu lalu, dokter sudah menyampaikan bahwa kontrol berikutnya ( minggu ini) akan dilakukan pemeriksaan EKG dan melihat posisi kepala janin apakah sudah turun ke panggul. Lanjutkan membaca Usia Kehamilan 37 Minggu ; Pemeriksaan Penunjang

Usia kehamilan 36 minggu: kontrol dan Survey Kamar RS

MenjelAng usia kehamilan 36 minggu, kontrol lagi ke RS Mitra Keluarga Waru. Bersyukur saat diukur berat badan hanya naik setengah kilo dari 3 minggu kemarin. Jika ditotal, kenaikan beratku cukup besar 18 kilo sejak sebelum hamil.  Tekanan darah normal, dan sejauh ini tidak ada gangguan berarti. Saat kuberikan hasil test lab, dokter Eston juga bilang tidak perlu khawatir dengan LED dan gula darahku yang diatas normal, juga merah2 di kakiku. Ibu hamil wajar mengalaminya ( dokter ini cukup santai dan pandai menghibur rupanya, 😀 meski begitu untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan, aku tetap mengurangi asupan karbo dan mengganti karbohidrat simple dengan yang lebih kompleks) 

Kondisi hamil 36 minggu:

Perut semakin besaar, mungkin karena ruang geraknya menjadi sempit, dedek diperut gerakannya seperti menggeliat saja dengan intensitas makin padat. Meski begitu, saat menekan perut atas, bisa cukup membuat nafas tersengal. Beberapa kali perut juga bergetar terasa seperti gedoran, aku bertanya-tanya sehatkah dia didalam? Karena rasanya bukan seperti tendangan, lebih seperti gerakan gemetar/kejang yang kuat. 

Berat badannya sudah hampir 2,7 kilo, ada satu lilitan di lehernya, namun dokter bilang lilitannya cukup longgar dan jika hanya 1 lilitan tidak ada masalah untuk melahirkan secara normal.  dokter Eston juga bilang untuk bersiap-siap karena kelahiran biasanya terjadi pada usia 38 minggu. Surprised, karena kami bahkan belum menyiapkan kamar bayi dan perlengkapan untuk dibawa ke RS.

Kontraksi palsu masih belum terjadi, hanya rasa kaku dan kencang pada perut yang kuasumsikan gerakan dedek yang lagi nungging. Mulai rutin jalan pagi barang 15-20 menit mengitari kompleks. Jadwal kontrol kembali satu minggu berikutnya.

Kami juga melakukan survey kamar bersalin, ruang bayi  dan rawat inap di RS Mitra Keluarga Waru. Sayangnya ruangan bayi tidak digabung dengan ibu dan bisa berbeda lantai (ruang bayi di lantai 2, ruang rawat inap bisa di lt 2 ataupun 3 tergantung ketersediaan kamar). Tidur bersama bayi bisa di arrange jika kondisi ibu sehat dan berlaku untuk ViP room ( karena sekamar hanya diisi 1 orang).  Saat disana, sekalian menanyakan apa saja yang perlu dibawa saat lahiran, suster bilangnya cukup perlengkapan ibu dan satu stel baju bayi komplit untuk pulang dari RS. Artinya baju bayi dan perlengkapannya selama menginap disediakan pihak RS sehingga kita tidak repot lagi membawa banyak perlengkapan. 

Untuk harga dan fasilitas kamar, akan diposting di post berikutnya ya..

Usia kehamilan 35 minggu ; Diet yang cukup berhasil

Sejak usia kandungan 32 minggu dimana beratku menjadi 67,5 kilo dan diharapkan tidak naik terlalu banyak mengingat aku ingin melahirkan alami, maka aku berkomitmen untuk mengurangi asupan karbohidrat yang semasa hamil sangat kusukai. 

Aku membagi porsi makan menjadi 6 kali sbb. 

Pagi hari 06.00 : makan 3 lembar roti gandum dengan selai, segelas green tea seduh dengan / tanpa gula diet.

Jam 10.00 : cemilan apel/pear, 

jam 12.00 : nasi dan lauk lengkap (maksimal 4 sendok makan nasi, dengan porsi sayur dan protein diperbanyak), 

jam 14.00 : minum secangkir green tea latte/ kopi favorit (torabika choco granule) untuk pelepas ngantuk karena sejak hamil besar tidur nyenyak menjadi hal yang langka. 

 Jam 18.00 : 3 slices roti gandum, kadang ditambah kurma 2/3 biji jika masih lapar. Jika sedang tidak ada roti, aq minum bear brand ditambah 4 sdm quaker oat.

Kadang saat dikantor ada cemilan dan aku tidak bisa menahan diri untuk ngemil, aku melewatkan minuman berkalori yang kuminum jam 14.00, dan nyemil maksimal 2 potong kue saja.

Hasilnya, saat kemarin kontrol kandungan ( usia 35 w, 5d), bobotku hanya bertambah 0, 5 kilo menjadi 68 kilo. Masih nambah namun sudah tidak sebesar bulan-bulan sebelumnya (kenaikan wajar saat hamil kata dokter kandunganku berkisar 0,5 kilo seminggu)

Note: aku tidak makan roti tawar biasa dan roti putih lainnya ( yang sangat kusukai) karena indeks glikemiksnya lebih tinggi dibanding roti tawar gandum (IG berperan dalam naiknya gula darah dalam tubuh kita-makin tinggi IG berkorelasi positip terhadap kenaikan gula darah, diabetasi biasa menghindari nasi putih, roti putih untuk alasan ini). Roti gandum mengandung IG lebih rendah, mengandung serat yang bagus untuk memperpanjang rasa kenyang dan juga membantu kesehatan pencernaan sehingga lebih dianjurkan untuk mengontrol kadar gula dan berat badan.