Latepost (again); 11 bulan bayi Rafael

imageLatepost (again); Baby Rafael 11 bulann..

Hadew, karena kesibukan baru di oriflame, malah ga sempat update perkembangan si gantengku..

Tanggal 20 juli kemarin, rafael genap 11 bulan. Dikiiit lagi setahun, bisa makan gula garam. Karena kami mesti kasihan kalo ngeliat tatapan ngarepnya pas kita makan. Mau kasih coba, juga ga rela. Kasihan tubuhnya dipaksa cerna gulgar padahal belum perlu ditambahi gula atau garam.

Di usia 11 bulan, kebiasaannya makin banyak, polahnya makin gemesin. Dia suka goyangin kepala, geleng-geleng, angguk-angguk ikuti musik. Eh, kakinya juga ga ketinggalan goyang loh.
Paling nyenengin liat pantatnya saat merangkak. Merangkaknya geol-geol, berenti sejenak, trus lurusin tangan dan naikin pantatnya, tapi kepala masih dibawah, biar bisa intip siapa yang ada dibelakangnya (posisi kayak kayang kebalik gituu). Aih, lucuu..

Rafael juga lagi seneng-senengnya main (tempat main favorit; bawah meja makan sambil narikin kabel), sampai makan saja rasanya harus buru-buru. Semua dia pegang, dan maminya harus ngikuti kemanapun untuk sekedar masukin bubur kemulutnya. Memang ga rewel makannya, boleh dibilang rafael suka makan, hanya keliatannya dia pilih main dulu, baru disambi makan šŸ˜€

Karakter kuatnya makin kelihatan. Saat ga dituruti, marahnya bukan main. Pernah mau turun ranjang (dia sudah bisa melorot turun sendiri, tengkurap sambil mundurin pantat ke bibir ranjang) dilarang papinya, uhh nangisnya ga berenti. Sampe akhirnya kami mengalah, karena aku takut dia kenapa2, takut jantungnya ga kuat, sampe kepikiran (amit-amit) yang terburuk. Nangisnya itu sampe sudah ga bisa nangis, nafasnya pendek-pendek kayak ayam telo. Kan ngeriii??

Nenennya juga makin gila, selain ganti-gantian kanan kiri, hobinya tangan satunya kuwik-kuwik puting.. Aduhh..sakit…! Jangan harap juga dia sabar nungguin nenen dibuka. Pernah sudah ditaruh diranjang, aku benahi dikit posisi bantal, dia nangis marah, banting badannya, ga sadar kalo dia agak ke tepi ranjang dan sukses njungkel dari ranjang. Ouch…jidat dulu natap lantai sampai bunyinya kenceng ‘dub’ gitu. Aku cuma sempat liat celana birunya ngawang diudara, tapi ga sempat meraih pahanya yang kadung terjun bebas. Jangan ditanya perasaanku ngeliat kejadian begitu. Kalo bisa direwind, aku pilih batal benerin bantal daripada ngeliat bayiku nangis, karena rasanya pasti sakit sekali.

Selain jatuh, nangisnya juga pernah memilukan sekali sampai aku juga ikutan nangis. Beberapa waktu kemarin dia pup keras sekali sampai berdarah-darah. Aku mau colok mikrolax, sudah tak ada tempat di lubang pupnya, krn bengkak. Kucongkel juga nggak bisa saking kerasnya. Ngabisin mikrolak 3 biji untuk olesi pinggiran anus, untuk colok pas di pupnya (karena ga ada tempat lagi masukin gelnya). Yang ini rasanya lebih teriris, karena dia nangis pilu setengah jam lebih, keringetan, wes kumplit rasanya sakitnya. Aku tahu rasanya ga keluar pup karena keras karena itu juga penyakitku sejak remaja. Aku bilang sambil mewek, ‘ duh dek, mami saja yang sakit begini jangan kamu ya nak’
Kalo masalah sembelit, ini memang dia alami sejak bayi, tapi jadi parah sejak mpasi. Aku dah ke dokter, dah kasih porsi lemak banyak ya tetep ga ngaruh.

Selain deritanya yang bikin hatiku mengharu biru, kebahagianku makin berlipat-lipat pula ngeliat perkembangannya. Bobotnya sudah 9,4 kilo, sudah bisa minum sendiri, sudah ngoceh ga jelas nanggepin omongan orang, sudah pinter diajak becanda.

Ayo nak, cepet jalan, cepet ngomong, tetep sehat ya..
Mami papi saayaang dedek..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s