Sekedar catatan bagi yang ga bakat jualan..

Pas nawari ikutan bisnis oriflame, banyak sekali macam alasan yang biasa kita dengar. Kalo ga minat sih, wajarlah yaa, tiap orang punya goal dan passionnya sendiri. Tapi ada juga yang bilang ‘ aku ga bakat jualan’ atau ‘aku ga jodoh di MLM, udah coba berkali-kali’.

Bicara soal bakat, ada iklan nike yang dulu pernah kuposting, ‘ is talent all it takes? ‘ Btw, itu iklan mewakili banget. Bakat tanpa dikembangkan ya hasilnya nol besar. Darimana kita tahu kita nggak berbakat kalo ga pernah diasah? Diperlukan kerja keras, konsitensi, dan niat untuk bisa sukses, termasuk bakat jualan.

Orang tidak tiba-tiba fasih bicara motivasi didepan ribuan orang, kalo nggak belajar dulu nyusun kalimat, artikulasi, body language, dsb. Para olahragawan tenar itu, mereka mulai lebih dini lagi malahan. Warren buffet bapak saham yang terkenal itu juga menegaskan, bahkan jika kita sangat berbakat dan punya segala sumber daya yang memungkinkan, tetap butuh proses, butuh waktu untuk memperoleh hasilnya.

Nah masalahnya, berapa lama waktu yang kita coba sampai akhirnya menjadi hakim atas diri sendiri,  memvonis diri bahwa kita ini tidak berbakat ? Apa saja usaha yang sudah dilakukan, sampai kemudian kita menyerah?

Di oriflame Kita udah diberi segala fasilitas untuk jualan tanpa repot. Ada katalog yang sudah didesain cantik, tim mereka yang pusing membuat desain agar tampak memikat, kita mah tinggal sebar saja.
udah ada product knowledge, kita tinggal pelajari. Tinggal tempel jualan kita di PP (no BC), tinggal share status dari page resmi oriflame, udah gitu aja.

Langkah berikutnya, tawarkan ke temen kalo kita liat dia ada problem; kegemukan tawarin nutrishake, flek item, atau kusam tawarin optimals. Ga usah maksa2in nawari produk. Kalo dia ga butuh, beli terpaksa, kita ga kasih manfaat untuk orang, malahan ga berkah ini kerjaan nanti ya.

Tujuan kita nawarin produk adalah membantu dia memecahkan problem, jadi jangan mikir untung di kita, dianya malah ga dapat manfaat. Maka itu, dilarang maksa yaa…fokus on people, not only the sales.

Kalo masalah jodoh, aku itu termasuk percaya kalo jodoh pun sebenarnya perlu diusahakan. Ketemu pujaan hati, kalo sama-sama malu ya ga jadi juga dong…?atau sudah jodoh tapi ga mau kasih afection, ya nanti juga ga jodoh. Jodohnya berakhir. Kerja disini juga gitu, coba diperiksa lagi, seberapa konsisten kita ngerjain bisnis ini? Lain kalo jadi karyawan, kita mood gak mood tetep digaji ya, walopun itu artinya kita makan gaji butaa :-(

Disini kalo ga kerja, ga usaha ya kita ga dibayar dong, artinya bisnis ini justru lebih mendidik kita untuk jujur, tanggung jawab sama kerjaan. Tanggung jawab memaksimalkan potensi. Kalo mau mengasah kemampuan untuk survive, menjadi tangguh, bekerjalah ditempat dimana kita tidak digaji, salah satunya ya di MLM.

Balik lagi ke soal jodoh, kalo pas GA SEMANGAT, jadi MALES PROSPEK, MALES JUALAN, trus jebulnya GA ADA OMZET, SALAH SIAPAA coba? Salah jokowi? Ups, atau salah MLM nya? Ga mau salahin diri sendiri, Makanya masih aja nyalahin bakat, nyalahin jodoh?

Stop menyalahkan yang lain-lain, berpaling sama diri sendiri, udah cukupkah yang kita lakukan untuk memperbaiki diri? JangAn mengecilkan diri sendiri ya, kita ini lebih dari yang kita bayangkan.

Yuk pacu diri jadi lebih baik lagi…belajar itu mestinya seumur hidup ya..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s