Usia Kehamilan 32 Minggu : Perut yang Semakin gatal

Sabtu kontrol lagi ke RS Mitra keluarga, mendapati bahwa berat badan melonjak naik 3.5 kilo lagi dari 64 menjadi 67.5 kilo (kelebihan 1,5 kilo lagi 😦 total kenaikan sudah mencapai 17,5 kilo, aaarggh….!) Posisi si dede’ udah mapan dibawah seperti bulan lalu, dan gerakannya udah bikin perut makin kencang dan sesak.

Sayangnya, karena keasikan melihat USG dan minta surat rekomendasi cuti kerja, jadi lupa nanyain kenapa kaki bisa merah-merah seperti alergi begitu seperti yang kuceritakan sebelumnya disini. Kayaknya minggu ini mesti kontrol lanjutan di dokter jombang untuk nanyain hal itu.

Kondisi fisik Hamil 32 Minggu :
1. Masih seputar kaki yang bengkak dan merah dan rasa lemas berlebih dikaki. Nah minggu ini ada tambahan merah di paha dari pangkal paha, sampai paha bawah. terasa bengkak dan kalo disentuh warnanya langsung putih. Dari jauh suami malah bilang kalo ada batas jelas di perut, perut warnanya menjadi merah juga.

2. Perut udah gede banget, dan mulai terasa gatal apalagi kalo pakai celana kerja. Tiap beberapa jam sekali, mesti ke toilet untuk oles minyak zaitun. Ngolesnya udah kayak mbumbui mie ayam pakai minyak ayam saja. Ga kira-kira banyaknya sampai basah dan berminyak. Harapannya sih, kulit menjadi lebih lembab. Mungkin karena celana kerja udah mulai kekecilan juga. sayang kalau mau beli celana hamil baru, karena waktuku hanya tinggal 2 minggu lagi sebelum mengambil cuti hamil. Mempertimbangkan memakai terusan saja ke kantor walaupun ga nyaman sebenarnya karena mayoritas karyawan disini lelaki. Apalagi sejak hamil, itu bentol-bentol gigitan nyamuk suka lama hilangnya.

3. Perut sebelah kiri sering keras sampai bikin sesak napas. Pas di USG kemarin baru tahu kalo si dede’ lagi ngadep kesana dan yang bikin keras itu kakinya (awalnya kupikir kepalanya), kalo sudah keras banget, perut bawah sebelah kanan terasanya cekit-cekit nyeri. Ada sedikit sekret juga di celana, namun kurasa masih normal (tidak berbau dan tidak gatal)

4. Berat badan si dede’ udah 2 kilo..cukup besar juga ya. Kata dokter masih tidak apa-apa, dan ibunya yang harus diet karbohidrat. Boleh nambah makan tapi diganti buah/sayur saja agar berat ga berlebihan. Makanan sebenarnya udah ga bisa muat banyak. makan sedikit sudah langsung rasa tertahan di kerongkongan. tapi tetep saja suka makan. Duh…

Kali ini karena vitamin belum habis, disuruh ngabisin dulu sama dokter, dan kontrol lagi 3 minggu berikutnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s